Menu

Mode Gelap
Lapas Kelas 1 Medan Laksanakan Tes Urine Bagi WBP Yang Ikut Rehabilitasi Respon Cepat Polisi Tangkap Pelaku Begal di Desa Manunggal Jajaran Lapas Narkotika Kelas IIA Pematangsiantar Peringati HKN Ada Kejanggalan Penetapan Tersangka di Polda Sumut Loloskan PPK Titipan Integritas KPU Simalungun Menjadi Sorotan Dan Dinilai Nodai Demokrasi

Tak Berkategori · 9 Jul 2021 02:29 WIB · waktu baca : ·

Konsolidasi Organisasi Pers Bahas Mitigasi Kekerasan Terhadap Jurnalis Sumut


 Konsolidasi Organisasi Pers Bahas Mitigasi Kekerasan Terhadap Jurnalis Sumut Perbesar

Pengurus lintas organisasi pers di Sumut berkonsolidasi membahas kasus kekerasan terhadap jurnalis yang semakin marak belakangan ini. (Dok. PFI Medan).


Medan, NET24JAM.ID – Kasus kekerasan terhadap jurnalis kian marak sepanjang 2021. Ada sejumlah kasus terjadi dalam beberapa waktu terakhir terjadi di Sumatera Utara. Bahkan ada yang sampai memakan korban jiwa.

Kekerasan terhadap jurnalis di Sumut menjadi sorotan penting bagi organisasi pers di Sumut. Sejumlah organisasi pers di Sumut pun bersatu membahas mitigasi soal kasus-kasus kekerasan yang ada di Sumut.

Konsolidasi digelar di Pewarta Foto Indonesia (PFI) Medan, Jalan Melinjo Raya, Kecamatan Medan Johor, Kota Medan, Rabu (7/7/2021) petang. Kegiatan yang dikemas dalam diskusi ringan itu diikuti antara lain oleh, Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Medan, Persatuan Wartawan Indonesia (PWI)  Sumut, Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia (IJTI) Sumut, Ikatan Wartawan Online (IWO) dan sejumlah perwakilan jurnalis senior.

Baca Juga:  Ramadhan Berbagi, PFI Medan dan MTXL Axiata Salurkan Bantuan ke Panti Asuhan

Dalam diskusi itu, para ketua organisasi pers memaparkan pandangannya terhadap kasus-kasus yang belakangan terjadi. Sejumlah poin penting dikemukakan mulai dari penyebab hingga mitigasi risiko terhadap potensi kekerasan.

Ketua PFI Medan Rahmad Suryadi mengatakan, dalam menghadapi kasus-kasus kekerasan, peran organisasi pers begitu penting. Sehingga ada pengawalan atau pun advokasi kasus secara fokus terhadap korban.

Ke depan, kata Rahmad, konsolidasi organisasi pers juga harus semakin diperluas dengan melibatkan berbagai komunitas. Termasuk para organisasi non pemerintah yang bisa dilibatkan dalam upaya peningkatan kapasitas. Mulai dari pemahaman soal hukum, Hak Asasi Manusia (HAM), hingga soal advokasi.

“Sehingga, proses pendampingan itu bisa maksimal dilakukan. Konsolidasi ini juga diharapkan bisa kembali mengangkat martabat jurnalis di tengah era demokrasi,” ujar Rahmad.

Dalam diskusi yang dikemas secara ringan itu, juga banyak membahas soal langkah-langkah mitigasi untuk meminimalisir potensi kriminalisasi terhadap jurnalis.

Baca Juga:  Kangkangi Surat Telegram KAPOLRI, Givenchi Eks THM Ferari di Pematang Siantar Tetap Buka dan Meresahkan Masyarakat

Ketua AJI Medan Liston Damanik pun mengatakan hal senada. Bagi AJI Medan, kasus-kasus kekerasan terhadap jurnalis harus menjadi isu bersama. Termasuk soal penanganannya.

“Harus ada diskusi rutin secara fokus untuk membahas kasus-kasus ini. Kita juga harus meningkatkan pemahaman soal keselamatan jurnalis dalam kerja-kerja jurnalistiknya,” kata Liston.

Ketua PWI Sumut Hermansyah menjelaskan, peningkatan pemahaman adalah sebuah keharusan bagi seorang jurnalis. Sehingga, par jurnalis setidaknya bisa mengetahui akar masalah yang terjadi.

“Kita mendukung supaya pertemuan-pertemuan seperti ini bisa rutin dilakukan. Digilir saja di masing-masing organisasi. Ini juga jadi wadah silaturahmi kita antar organisasi pers,” ungkap Hermansyah.

Ketua IJTI Sumut Budi Amin Tanjung juga berpendapat sama. Harus ada penguatan konsolidasi antar organisasi pers di Sumut.

“Kasu-kasus kekerasan ini tidak bisa dianggap sepele. Memang itu merupakan bagian risiko pekerjaan. Tapi kita juga harus tau bagaimana penanganannya,” ungkap Budi.

Baca Juga:  Kasus Penganiayaan Anak Dibawah Umur di Madina, Epza : Tidak Dapat Ditolerir

Sejumlah jurnalis senior seperti Choking Susilo Sakeh, Mei Leandha dan lainnya juga memberikan pandangannya di dalam diskusi tersebut. Choking berpesan, sebagai jurnalis tetap harus menjaga kode etik jurnalistik dan Undang-undang Pers Nomor 40 Tahun 1999. Jangan sampai, menjadi jurnalis malah hanya untuk mencari keuntungan pribadi saja.

“Ketika etika jurnalistik itu dijalankan, maka potensi-potensi untuk kriminalisasi ini semakin bisa diminimalisir. Sebagai jurnalis, harus bisa menjaga integritasnya,” ungkap Choking.

Para perwakilan organisasi lainnya juga memberikan pernyataan senada menyikapi kekerasan-kekerasan terhadap jurnalistik. Kasus-kasus kekerasan yang terjadi tidak bisa hanya dianggap angin lalu. 

Setiap organisasi pers harus memberikan desakan kepada stakeholder untuk mendorong kasus itu diselesaikan. Sehingga ada efek jera terhadap para pelakunya. Ke depan, organisasi pers yang ada di Sumut juga akan membahas langkah-langkah lebih taktis dalam penanganan kasus-kasus kekerasan terhadap jurnalis. (Rasid)

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Pembelian BBM Jenis Pertalite Pakai Jerigen Di Duga Menjadi Ajang Pungli Di SPBU 14.211.212

21 Mei 2024 - 10:19 WIB

Terpilih Secara Aklamasi Boster Sitio Pimpin Koni Labuhanbatu Hingga 2028

28 April 2024 - 08:52 WIB

Forkopimda Labuhanbatu dan Labura Buka Puasa Bersama Kapolres Labuhanbatu

24 Maret 2024 - 09:13 WIB

Bandar Huluan Gelar Rapat Materi Sosialisasi Penggunaan ADN Dan Dana Desa Tahun 2024

20 Maret 2024 - 05:52 WIB

PTPN IV Ragional II Kebun Dolok Ilir Dan Pengusaha CV Sinar Tenera Sepakat Melakukan Perawatan Jalan Protokol

6 Maret 2024 - 11:43 WIB

Paskas Ajak Masyarakat Kota Tebing Tinggi Untuk Bersedekah

27 November 2023 - 20:03 WIB

Trending di Berita Terkini