Menu

Mode Gelap
Plt. Bupati Hadiri Pelantikan Panwaslu Kecamatan se-Kabupaten Labuhanbatu Pimpinan Forkopimda Labuhanbatu Melepas Pawai Lilin Waisak 2568 Manager Operasional Klarifikasi Legalitas PT Koko Samudera Dinas PPPA Labuhanbatu Deklarasikan SDN 01 Panai Hulu sebagai Sekolah Ramah Anak Pemerintah Tegaskan Berantas Judi Online, Satgas Akan Segera Dibentuk!

Tak Berkategori · 15 Mei 2021 04:30 WIB · waktu baca : ·

Kalang Kabut Serangan Gaza, Amerika Tarik Personil Militer dari Israel


 Kalang Kabut Serangan Gaza, Amerika Tarik Personil Militer dari Israel Perbesar


Amerika, NET24JAM.ID – Dikarenakan tingkat keamanan di Israel semakin tidak stabil, Amerika Serikat (AS) memanggil sejumlah warganya pulang. Tidak hanya itu, Negara tersebut juga menarik 120 personilnya dari Tel Aviv pada Kamis (13/5/2021) lalu.

Ditengah eskalasi serangan kelompok pejuang Hamas dari Jalur Gaza Palestina yang menyasar ke sejumlah wilayah di Israel. Membuat kondisi keamanan di Israel kian parah. 

Departemen Pertahanan AS memerintahkan agar ratusan personil militernya itu diterbangkan kembali ke Pangkalan Udara AS Ramstein di Jerman.

Keberadaan personil militer AS di Tel Aviv, direncanakan untuk melakukan latihan tentara gabungan dengan Israel. Tentara AS itu, baru tiba di Israel, pada Kamis (13/5/2021) waktu setempat, dan berencana mendarat di Bandara Ben Gurion, di Tel Aviv.

Baca Juga:  Istri Korban Tik Tok, Jabatan Kapolres Dicopot

Namun, rencana pendaratan itu dialihkan ke Bandara Ramon karena bandar udara utama yang berada di Israel, menjadi salah satu wilayah sasaran serangan paling masif roket-roket pejuang Hamas dari Gaza.

Akan tetapi, pendaratan personil militer paman sam tersebut di Bandara Ramon yang berada di wilayah selatan perbatasan antara Israel, dan Yordania, itu pun tak luput dari hantaman roket-roket pejuang Brigade al-Qassam dari Gaza.

Serangan-serangan roket ke wilayah Israel tersebut membuat AS memutuskan cepat menerbangkan kembali personilnya ke zona aman. AS mengangkut personilnya ke Benua Eropa, pada saat itu juga dengan pesawat militer C-17.

Baca Juga:  Hendra Gunawan Jabat Ketua Karang Taruna Belawan I Periode 2021-2024

“Kekerasan yang terus berlanjut dan kurangnya pilihan menggunakan perjalanan udara komersial, memberikan alasan untuk pergi dengan transportasi militer,” bunyi pernyataan Kemhan AS dikutip the Independent, Jumat (14/5/2021).

Selain menarik kembali personil militernya dari zona perang Israel-Palestina, AS pun memastikan pembatalan sejumlah penerbangan maskapai sipilnya ke wilayah tersebut. 

Dilaporkan, maskapai United Airlines, Delta Air Lines, dan American Airlines membatalkan seluruh perbangan sipil dari AS menuju Tel Aviv Israel.

Sementara itu, eskalasi saling serang antara Tentara Pertahanan Israel (IDF), dan kelompok pejuang Hamas, Brigade al-Qassam masih terus berlanjut. Times of Israel melaporkan, sejak Rabu (12/5), dan Kamis (13/5) waktu setempat, kelompok Hamas sudah menerbangkan sebanyak 1.750 roket untuk menyerang ke hampir seluruh wilayah Israel.

Baca Juga:  Polres Pakpak Bharat Gelar Personil, Dalam Pengamanan Lalin Sholat ID 1442 H

Sebanyak 300 serangan roket, dikatakan dicegat Iron Dome, sistem pertahanan serangan udara Israel. Serangan roket paling masif, berada di Tel Aviv, dan kota-kota berpenduduk lainnya.

Akibat serangan-serangan roket Hamas tersebut, Haaretz melaporkan, tujuh warga Israel tewas. Sedangkan serangan udara IDF ke wilayah Jalur Gaza, menelan korban jiwa sebanyak 103 orang, termasuk 27 anak-anak, balita, dan sekitar 580 warga Gaza lainnya mengalami luka-luka akibat bom-bom dari serangan udara. 

(Red/WE Online)

badge-check

Penulis

Tak Berkategori · 15 Mei 2021 04:30 WIB · waktu baca : ·

Kalang Kabut Serangan Gaza, Amerika Tarik Personil Militer dari Israel


 Kalang Kabut Serangan Gaza, Amerika Tarik Personil Militer dari Israel Perbesar


Amerika, NET24JAM.ID – Dikarenakan tingkat keamanan di Israel semakin tidak stabil, Amerika Serikat (AS) memanggil sejumlah warganya pulang. Tidak hanya itu, Negara tersebut juga menarik 120 personilnya dari Tel Aviv pada Kamis (13/5/2021) lalu.

Ditengah eskalasi serangan kelompok pejuang Hamas dari Jalur Gaza Palestina yang menyasar ke sejumlah wilayah di Israel. Membuat kondisi keamanan di Israel kian parah. 

Departemen Pertahanan AS memerintahkan agar ratusan personil militernya itu diterbangkan kembali ke Pangkalan Udara AS Ramstein di Jerman.

Keberadaan personil militer AS di Tel Aviv, direncanakan untuk melakukan latihan tentara gabungan dengan Israel. Tentara AS itu, baru tiba di Israel, pada Kamis (13/5/2021) waktu setempat, dan berencana mendarat di Bandara Ben Gurion, di Tel Aviv.

Baca Juga:  Polres Pakpak Bharat Gelar Personil, Dalam Pengamanan Lalin Sholat ID 1442 H

Namun, rencana pendaratan itu dialihkan ke Bandara Ramon karena bandar udara utama yang berada di Israel, menjadi salah satu wilayah sasaran serangan paling masif roket-roket pejuang Hamas dari Gaza.

Akan tetapi, pendaratan personil militer paman sam tersebut di Bandara Ramon yang berada di wilayah selatan perbatasan antara Israel, dan Yordania, itu pun tak luput dari hantaman roket-roket pejuang Brigade al-Qassam dari Gaza.

Serangan-serangan roket ke wilayah Israel tersebut membuat AS memutuskan cepat menerbangkan kembali personilnya ke zona aman. AS mengangkut personilnya ke Benua Eropa, pada saat itu juga dengan pesawat militer C-17.

Baca Juga:  Niat Transaksi Sabu, Warga Tanjung Balai Keburu Diringkus Polisi

“Kekerasan yang terus berlanjut dan kurangnya pilihan menggunakan perjalanan udara komersial, memberikan alasan untuk pergi dengan transportasi militer,” bunyi pernyataan Kemhan AS dikutip the Independent, Jumat (14/5/2021).

Selain menarik kembali personil militernya dari zona perang Israel-Palestina, AS pun memastikan pembatalan sejumlah penerbangan maskapai sipilnya ke wilayah tersebut. 

Dilaporkan, maskapai United Airlines, Delta Air Lines, dan American Airlines membatalkan seluruh perbangan sipil dari AS menuju Tel Aviv Israel.

Sementara itu, eskalasi saling serang antara Tentara Pertahanan Israel (IDF), dan kelompok pejuang Hamas, Brigade al-Qassam masih terus berlanjut. Times of Israel melaporkan, sejak Rabu (12/5), dan Kamis (13/5) waktu setempat, kelompok Hamas sudah menerbangkan sebanyak 1.750 roket untuk menyerang ke hampir seluruh wilayah Israel.

Baca Juga:  Pelda Sokhi Z, Personil Koramil 01/ Sumbul Kodim 0206/ Dairi Bantu Padamkan Kebakaran Hutan di Paropo

Sebanyak 300 serangan roket, dikatakan dicegat Iron Dome, sistem pertahanan serangan udara Israel. Serangan roket paling masif, berada di Tel Aviv, dan kota-kota berpenduduk lainnya.

Akibat serangan-serangan roket Hamas tersebut, Haaretz melaporkan, tujuh warga Israel tewas. Sedangkan serangan udara IDF ke wilayah Jalur Gaza, menelan korban jiwa sebanyak 103 orang, termasuk 27 anak-anak, balita, dan sekitar 580 warga Gaza lainnya mengalami luka-luka akibat bom-bom dari serangan udara. 

(Red/WE Online)

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Terpilih Secara Aklamasi Boster Sitio Pimpin Koni Labuhanbatu Hingga 2028

28 April 2024 - 08:52 WIB

Forkopimda Labuhanbatu dan Labura Buka Puasa Bersama Kapolres Labuhanbatu

24 Maret 2024 - 09:13 WIB

Bandar Huluan Gelar Rapat Materi Sosialisasi Penggunaan ADN Dan Dana Desa Tahun 2024

20 Maret 2024 - 05:52 WIB

PTPN IV Ragional II Kebun Dolok Ilir Dan Pengusaha CV Sinar Tenera Sepakat Melakukan Perawatan Jalan Protokol

6 Maret 2024 - 11:43 WIB

Paskas Ajak Masyarakat Kota Tebing Tinggi Untuk Bersedekah

27 November 2023 - 20:03 WIB

BNN Pinjam Pakai Gedung TC Sosial Untuk Tempat Rehabilitasi Penyalahgunaan Narkoba

5 Oktober 2023 - 11:25 WIB

Trending di Tak Berkategori