Menu

Mode Gelap
Plt. Bupati Hadiri Pelantikan Panwaslu Kecamatan se-Kabupaten Labuhanbatu Pimpinan Forkopimda Labuhanbatu Melepas Pawai Lilin Waisak 2568 Manager Operasional Klarifikasi Legalitas PT Koko Samudera Dinas PPPA Labuhanbatu Deklarasikan SDN 01 Panai Hulu sebagai Sekolah Ramah Anak Pemerintah Tegaskan Berantas Judi Online, Satgas Akan Segera Dibentuk!

Berita Terkini · 1 Mar 2023 09:31 WIB · waktu baca : ·

Tangisan Wali Murid SMP Muhammadiyah 1 Wonosobo Warnai Hearing DPRD Kabupaten Tanggamus


 Tangisan Wali Murid SMP Muhammadiyah 1 Wonosobo Warnai Hearing DPRD Kabupaten Tanggamus Perbesar

Tanggamus, NET24JAM.ID – Tangisan kesedihan seorang Wali Murid warnai Hearing DPRD Tanggamus Kabupaten Tanggamus terkait Indikasi Pungli (Pungutan Liar) Dana Bantuan Program Indonesia Pintar (PIP) di SMP Muhammadiyah 1 Wonosobo yang catut Oknum Anggota Dewan

Tangisan kesedihan tersebut tak bisa dibendung oleh Ngajiono wali Murid SMP Muhammadiyah 1 Wonosobo saat dengar pendapat diruang Komisi IV DPRD Kabupaten Tanggamus, Selasa (28/2/2023)

“saya sedih dan sakit hati karena saya sebagai orang miskin sekaligus Wali Murid tidak terima atas perbuatan Kepala Sekolah SMP Muhammadiyah 1 Wonosobo yang meminta Dana Rp 250.000. (Dua Ratus Lima Puluh Ribu Rupiah) dari Bantuan Program Indonesia Pintar (PIP) anak saya,”ujarnya

“kesedihan dan kekecewaan saya atas apa yang disampaikan Kepala Sekolah SMP Muhammadiyah 1 Wonosobo di ruang DPRD Komisi IV ini, kepsek SMP Muhammadiyan 1 Wonosobo yang mengatakan bahwa pungutan liar (pungli) Dana Bantuan Program Indonesia Pintar (PIP) senilai 250.000. (Dua Ratus Lima Puluh Ribu Rupiah) sudah di kembalikan kepihak Wali Murid yang bersekolah Masing-Masing Siswa penerima namun pihak Wali Murid menolak dengan alasan ikhlas untuk sekolahan,”tambahnya

Baca Juga:  Pemerintah Pusat Ambil Alih Perbaikan Jalan Rusak di Lampung

padahal ia selaku wali murid yang merasa di dirugikan dengan memotong Dana Bantuan Program Indonesi Pintar (PIP) punya saya senilai Rp 250.000. (Dua Ratus Lima Puluh Ribu Rupiah) tidak pernah merasa dikembalikan hingga hari ini

Ia berharap kepada DPRD Kabupaten Tanggamus Komisi IV agar masalah ini jangan Sampai berhenti ditingkat dengar pendapat yang baru saja digelar, karena hasil dengar pendapat hari ini belum ada keputusan yang sesuai dengan harapan kami Wali Murid.

Sementara penyampaian Ketua Komisi IV DPRD Kabupaten Tanggamus saat diruang Dengar Pendapat mengatakan, Bantuan Dana Bantuan Program Indonesi Pintar (PIP)tersebut tidak boleh dipotong dengan berdalih apapun dan apapun bentuknya dan juga mengatas namakan siapapun Dana Bantuan Program Indonesi Pintar (PIP) tidak boleh dikurangi, meskipun bentuk nya untuk Infaq, Pembangunan ataupun kesepakatan wali murid,

” Pemotongan Dana Bantuan Program Indonesi Pintar (PIP)senilai Rp 250.000. (Dua Ratus Lima Puluh Ribu Rupiah) yang berdalih untuk infaq atau pembangunan pagar sekolahan tersebut harus segera dikembalikan kepada wali murid.”Tegas Ketua Komisi IV

Baca Juga:  Diduga Ada Penyelewengan Dana BUMDes Desa Perkebunan HANA Kecamatan Kualuh Hulu

Dikesempatan yang sama Anggota DPRD Kabupaten Tanggamus Komisi IV Buyung Zainuddin Juga menegaskan, Anggota DPRD Kabupaten Tanggamus ini resah dengan adanya pemberitaan Pomotongn Dana Bantuan Program Indonesi Pintar (PIP) senilai Rp 250.000. (Dua Ratus Lima Puluh Ribu Rupiah) yang berdalih perintah Oknum Anggota Dewan

“saya selaku Anggota DPRD Kabupaten Tanggamus meminta agar masalah ini tidak hanya sampai diruang dengar pendapat Komisi IV ini, agar permasalahan ini jelas dan tidak ada pihak Wali Murid yang merasa dirugikan,” pungkasnya

disisi lain Oknum Kepala Sekolah SMP Muhammadiyah 1 Wonosobo berhaji saat diruang dengar pendapat dengan Anggota DPRD Kabupaten Tanggamus Komisi IV,  akan kembalikan dana itu tapi ia minta kebijaksanaannya untuk pengembalian dana senilai Rp 250.000. (Dua Ratus Lima Puluh Ribu Rupiah) tersebut dalam jangka waktu empat (4) Bulan kedepan.

Terpisah Ketua Lembaga Perlindungan Konsumen Nusantara Indonesi (LPKNI) DPD Tanggamus mengatakan, kami segera akan laporkan Oknum Kepala sekolah SMP Muhammadiyah 1 Wonosobo kepada Aparat Penegak Hukum terkait Indikasi Pungli Dana Bantuan Program Indonesia Pintar (PIP)tersebut

Baca Juga:  Dugaan Pungli Dana Bantuan PIP, Ketua DPRD Tanggamus Angkat Bicara

rencana pelaporan Oknum Kepala Sekolah SMP Muhammadiyah 1 Wonosobo Kabupaten Tanggamus tersebut disampaikan Yuliar Baro Ketua DPD LPKNI Tanggamus usai menghadiri Rapat dengar pendapat (Hearing) di Ruang Komisi IV DPRD Kabupaten Tanggamus

menurutnya, hasil dengar pendapat dengan Oknum Kepala Sekolah SMP Muhammadiyah 1 Wonosobo yang digelar Anggota DPRD Tanggamus Komisi IV hari ini tidak ada kesimpulan yang jelas”gimana tidak, Dana bantuan yang di ambil oleh kepala sekolah tersebut akan di kembalikan dalam jangka waktu empat (4) bulan kedepan dan menurut hemat saya hal itu diluar kewajaran dan seolah tidak berniat mengambalikan dana tersebut

“untuk itu kami Lembaga LPKNI DPD Tanggamus dalam waktu dekat ini akan melaporkan Oknum Kepala Sekolah SMP Muhammadiyah 1 Wonosobo tersebut ke aparat penegak hukum karena tindakan dan perbuatannya sudah jelas tidak bisa dibenarkan dan sangat merugikan para siswa serta menciderai Program Pemerintah pusat,”pungkas Yuliar Baro.

(Irawan)

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Plt. Bupati Hadiri Pelantikan Panwaslu Kecamatan se-Kabupaten Labuhanbatu

25 Mei 2024 - 00:22 WIB

Pimpinan Forkopimda Labuhanbatu Melepas Pawai Lilin Waisak 2568

25 Mei 2024 - 00:08 WIB

Manager Operasional Klarifikasi Legalitas PT Koko Samudera

24 Mei 2024 - 23:56 WIB

Dinas PPPA Labuhanbatu Deklarasikan SDN 01 Panai Hulu sebagai Sekolah Ramah Anak

24 Mei 2024 - 23:45 WIB

Pemerintah Tegaskan Berantas Judi Online, Satgas Akan Segera Dibentuk!

23 Mei 2024 - 00:07 WIB

Petugas Rutan Kelas I Medan Gagalkan Penyelundupan Narkoba

22 Mei 2024 - 23:34 WIB

Trending di Berita Terkini