Menu

Mode Gelap
Terungkap 7 TKP Dalam Rekontruksi Pembunuhan Yang Digelar Polres Tanjungbalai Hindari Mecat dan Pelanggaran, Satlantas Polres Tanjung Balai Laksanakan KRYD Ciptakan Sitkamtibmas Yang Kondusif Kapolres Dairi Lounching Program Lapor Pak Kapolres Maraknya Galian C Ilegal Kredibilitas SDM PTPN IV Unit Kebun Balimbingan Di Pertanyakan Tangkap Pelaku Ekspor Minyak Goreng? BEM PTNU Apresiasi Langkah Polri

Tak Berkategori · 8 Jul 2021 02:23 WIB ·

Penggorok Leher Anak di Tigaraksa RS (36), Terancam Hukuman Seumur Hidup


 Penggorok Leher Anak di Tigaraksa RS (36), Terancam Hukuman Seumur Hidup Perbesar

Jakarta, NET24JAM.lD – RS (36) pelaku penggorokan bocah beriniaial JA (2) warga Perumahan Mustika, Tigaraksa, Desa Pasir Nangka, Kecamatan Tigaraksa, Kabupaten Tangerang tetancam pidana seumur. 

Kepala Unit Reserse Kriminal (Kanitreskrim) Polsek Tigaraksa IPTU Rudy Sumantri Saputra yang menangani perkara sadis ini menjelaskan berdasarkan keterangan para saksi yang merupakan tetangga korban, diketahui pelaku tidak mempunyai tanda-tanda gangguan kejiwaan, bahkan pelaku masih berstatus sebagai karyawan dari salah satu pabrik di Tigaraksa Tangerang, jelas Edy.pada hari Rabu 07/07/2021.

Munculnya isu pelaku memiliki gangguan kejiwaan berdasarkan keterangan keluarga pelaku,  pihaknya belum percaya apalagi saat dilakukan pemeriksaan pelaku dapat menjawab dengan baik. Kami masih menganggap pelaku sebagai orang normal, tidak ada gangguan jiwa. Pelaku bisa menjawab dengan baik.

Saat ini korban telah mendapat perawatan intensif di Rumah Sakit untuk mendapat tindakan operasi.(ams/komnasanak), tambah Kapolsek Tigaraksa.

Untuk kasus tindak pidana sadis ini, Komnas Perlindungan Anak bersama Lembaga Perlindungan Anak (LPA) Tangerang Selatan mendorong Polsek Tigaraksa dan Polres Tangerang Selatan untuk mempercayai bahwa pelaku mempunyai gangguan jiwa. Bisa saja alasan gangguan jiwa pada pelaku digunakan  keluarga pelaku untuk menghindari tindak pidana sadis itu. Oleh karena itu, untuk memastikannya, pelaku perlu mendapat pemeriksaan secara independen oleh psikolog atau psikiater., demikian disampaikan Arist Merdeka Sirait Ketua Umum Komnas Perlindungan Anak kepada Net24jam.id melalui telepon selulernya, di kantornya Rabu 07/06/7/2021.

Lebih lanjut Arist menjelaskan, berdasarkan informasi yang dikumpulkan oleh Tim Advokasi dan Litigasi Kommas Anak  didapat informasi, peristiwa sadis dan keji itu berawal saat korban sedang bermain di rumah korban.  Namun tiba-tiba pelaku dengan membawa pisau kira-kira berukuran 30 sentimeter  mendatangi korban dan menikam korban tepat dibagian leher korban. 

Melihat kejadian itu, kemudian sejumlah warga langsung mencoba melerai dan berhasil mengamankan pelaku.

Korban sempat dibawah ke klinik Mulya Medik tapi tolak karena luka cukup parah sehingga dilarikan ke Ciputra Hospital tapi lagi2 ditolak karena luka diderita korban sangat parah dan akhirnya korban i dirawat di RSU Tangrrang.

Dan demi kepastian hukum yang berkeadilan bagi korban, Komnas Perlindungan Anak mendesak Polres Tangsel menjerat pelaku dengan ancaman pasal 340 dan pasal  351 KUH Pidana.

Untuk mengawal kasus tindak pidana sadis ini, Tim Advokasi dan Litigasi Komnas Anak segera berkordinasi dengan Polres Tangsel dan untuk pemulihan psikologis dan medis korban   Tim juga akan berkoordinasi dengan P2TP2A Kota Tangsel. (MB Napitupulu)

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Demi Kenyamanan Warga Polres Tanjung Balai Tugaskan Personil Jaga Lokasi Rekreasi

9 Mei 2022 - 00:58 WIB

Antisipasi Guantibmas, Polres Dairi Gelar Apel Kesiapan Pengamanan Malam Takbir.

1 Mei 2022 - 14:29 WIB

Jaga Situasi Aman Dan Kondusif, Sat Polairud Polres Tanjung Balai Gelar Patroli

25 April 2022 - 14:40 WIB

Pengurus Sub Rayon AMPI Kelurahan Karang Berombak Giat Bagi TakjilJelang Waktu Berbuka Puasa

25 April 2022 - 08:35 WIB

Proyek MCK TA Tahun 2021 Mangkrak, Kabid Perkim Janji Akan Tinjau Lokasi Proyek

19 Januari 2022 - 08:04 WIB

Unit Reskrim Polsekta Belawan Doorr Dua Residivis Rampok Yang Resahkan Warga

14 Januari 2022 - 04:19 WIB

Trending di Tak Berkategori