Menu

Mode Gelap
Laporan Di SP3kan Keluarga Monang Samosir Prapidkan Penyidik Polres Dan Kejari Simalungun Plt. Bupati Labuhanbatu Saksikan Pagelaran Wayang Kulit di Hari Bhayangkara Sambut 1 Muharram 1446 H, BKM Nurul Islam Gelar Gotong-royong Kapolres Sergai Resmikan Sarana Air Bersih di Desa Makmur UNITA Taput Larang Mahasiswa Ikuti Aksi Demonstrasi

Berita Terkini · 20 Agu 2022 12:13 WIB · waktu baca : ·

Ngeri! Pegawai Kontraktor Proyek Pelebaran Jalan BP Batam Ancam Wartawan Saat Konfirmasi


 Ngeri! Pegawai Kontraktor Proyek Pelebaran Jalan BP Batam Ancam Wartawan Saat Konfirmasi Perbesar

Batam, NET24JAM.ID – Oknum pegawai Kontraktor Proyek BP Batam terkait Pelebaran jalan dari Yos Sudarso dari Polsek Batu Ampar menuju Seraya telah mengacam salah satu wartawan media online di Kota Batam, Jumat (19/08/2022) sekira pukul 15.00 Wib.

Wartawan media online dan streaming Net24jam.id , Charli (32) mendapatkan prilaku tidak menyenangkan dari oknum pegawai saat meminta keterangan dan konfirmasi di lapangan.

Charli mengatakan awal kejadian tersebut bermula dari dirinya melintas di jalan Yos Sudarso dari Polsek Batu Ampar hendak menuju Batam Center , saat di tengah jalan persisnya di pinggir jalan samping perumahan bengkong garama , dia melihat sebuah lori pengangkut batang pohon di pinggir jalan dan 3 orang pekerja yang sedang memotong batang pohon di lokasi pelebaran jalan tersebut , saat melakukan aktivitas itu para pekerja tidak sesuai prosedur dan teknis pekerjaan nya yang sesuai SOP , dimana para pekerja di lihat tidak mementingkan keselamatan kerja (K3) dan tidak memakai rambu – rambu lalu lintas saat mengangkut batang pohon tersebut di pinggir jalan , yang mana menurut nya sangat berbahaya bagi pengendara lain yang melintas di jalan itu” ungkap nya.

Baca Juga:  Proses Penanganan Penganiayaan KA Dinilai Lamban, Polda Diminta Ambil Alih!

Lanjut Charli , berdasarkan hal tersebut saya ingin meminta keterangan dan konfirmasi kepada para pekerja kontraktor itu , namun bukan keterangan yang saya dapat kan akan tetapi perilaku tidak menyenangkan dimana salah satu pekerja itu mengancam saya hendak memecahkan kamera saya” ucap Charli dengan kesal.

Atas kejadian yang di alami Charli, beberapa rekan wartawan yang mendapatkan informasi kejadian itu segera merapat ke lokasi , sesampainya di lokasi beberapa wartawan dan Lembaga mencoba mencari informasi lebih lanjut dari pihak kontraktor maupun pihak BP Batam sebagai induk ya proyek pelebaran jalan tersebut.

Kata Charli lagi , kiranya berselang beberapa menit ketika dirinya dan beberapa wartawan serta beberapa lembaga saat masih di lokasi di datangi beberapa orang yang mengaku dirinya sebagai kontraktor dan pengawas dari BP Batam , Iwan selaku Kontraktor PT Pulau Bulan Indo Perkasa dan Mujib selaku pegawai BP Batam bagian pengawas , saat itu juga rekan – rekan wartawan mencoba meminta keterangan kepada mereka , akan tetapi respon yang di dapatkan sangat mengecewakan , dimana kontraktor dan BP Batam malah memarahi dan seakan-akan menuduh rekan – rekan mangambil kunci lori dengan bertanya dengan nada keras ” siapa yang menahan kunci nya ” yang jelas kunci tersebut di bawa oleh pekerja tersebut dan menyuruh rekan – rekan untuk ke BP Batam bertemu Pak Gajali selaku Pejabat Pembuat Komitmen (PPK)” ungkap Charli

Baca Juga:  Penuh Kekeluargaan! Imigrasi Sibolga Sambut Kedatangan Purna Bhakti

Kemudian Rekan – rekan jurnalis bersama beberapa Lembaga bergerak menuju kantor Badan Pengelolaan Batam (BP Batam) untuk meminta keterangan pasti nya.

Gajali selaku Pegawai BP Batam bagian PPK mengatakan terkait batang pohon tersebut pihak nya tidak ada urusan , karena pihak BP Batam tau nya semua yang ada di lokasi proyek harus bersih , dan terkait Kontraktor yang bekerja tidak sesuai SOP akan di tindaklanjuti , dimana seluruh Kontraktor yang menang dalam pelelangan proyek semua sudah berkualitas ” katanya

” Batang pohon itu kita tak tau di bawa kemana sama pihak kontraktor , mau dibuang kemana , mau di kasih sama siapa itu semua urusan kontraktor , dan dalam pekerjaan semua harus mengutamakan K3 , terima kasih telah menginformasikan kepada kami terkait penemuan di lapangan bahwasannya ada oknum pekerja yang memang tidak sesuai dengan SOP pekerjaan nya , kita akan menindaklanjuti nya ” ungkap Gajali lagi

Baca Juga:  Kejar Target 100% Polsek Batu Ampar Buka Gerai Vaksin 1 2 Dan Booster

Berdasarkan hal ini rekan – rekan jurnalis akan tetap mengawal proses tindaklanjutnya pihak BP Batam kepada Kontraktor PT. Pulau Bulan Indo Perkasa tersebut, karena hal ini juga jelas mengkriminalisasi kemerdekaan pers sesuai UU Pers No 40 tahun 1999, Sesuai dengan Pasal 18 ayat (1) UU Pers menyatakan, bahwa setiap orang yang secara melawan hukum dengan sengaja melakukan tindakan yang berakibat menghambat atau menghalangi pelaksanaan ketentuan Pasal 4 ayat (2) dan ayat (3) dipidana dengan pidana penjara paling lama 2 (dua) tahun atau denda paling banyak Rp. 500 Juta, dan untuk hal ini diharapkan pihak Polda Kepulauan Riau segera menindak lanjuti peristiwa ini

( Tim Redaksi)

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Kapolres Serdang Bedagai Pimpin Apel Ops Patuh Toba 2024

15 Juli 2024 - 17:32 WIB

Polres Taput Laksanakan Apel Gelar Operasi Patuh Toba 2024.

15 Juli 2024 - 14:26 WIB

Partai Nasdem Resmi Dukung Pasangan Firsa-Efri Di Pilkada Kabupaten Muratara

15 Juli 2024 - 12:51 WIB

Media Nasional NET24JAM.ID Laksanakan ULTAH Yang Ke4 Tahun.

15 Juli 2024 - 00:18 WIB

DPD Tipikor Labuhanbatu Ucapkan Selamat ke-4 Tahun untuk NET24JAM.ID

14 Juli 2024 - 13:11 WIB

Lapas Medan Gelar Razia Deteksi Dini, Musnahkan Ratusan HP

12 Juli 2024 - 16:52 WIB

Trending di Berita Terkini