Menu

Mode Gelap
Laporan Di SP3kan Keluarga Monang Samosir Prapidkan Penyidik Polres Dan Kejari Simalungun Plt. Bupati Labuhanbatu Saksikan Pagelaran Wayang Kulit di Hari Bhayangkara Sambut 1 Muharram 1446 H, BKM Nurul Islam Gelar Gotong-royong Kapolres Sergai Resmikan Sarana Air Bersih di Desa Makmur UNITA Taput Larang Mahasiswa Ikuti Aksi Demonstrasi

Tak Berkategori · 15 Mei 2021 04:47 WIB · waktu baca : ·

Austria Kibarkan Bendera Israel Picu Kecaman dari Turki


 Austria Kibarkan Bendera Israel Picu Kecaman dari Turki Perbesar

Bendera Israel berkibar di atas gedung Kanselir Federal Austria sebagai bentuk solidaritas memicu kecaman dari Turki. 

Ankara, NET24JAM.ID – Juru bicara kepresidenan Turki mengkritik Kanselir Austria Sebastian Kurz karena mengibarkan bendera Israel di atap gedung kanselir di Wina. Itu dilakukan di tengah gencarnya serangan negara Yahudi itu terhadap Palestina .

“Inilah yang mendorong Israel untuk melanjutkan serangannya terhadap rakyat Palestina,” kata Ibrahim Kalin dalam sebuah tweet.

“Saya berharap orang Austria dan Eropa yang memiliki akal sehat dan moralitas itu akan menolak politik yang memalukan ini,” ia menambahkan seperti dikutip dari Anadolu, Sabtu (15/5/2021).

Baca Juga:  Wali Kota Sibolga Apresiasi Kinerja Imigrasi Sebagai Fasilitator Pembangunan Kota Sibolga

Omer Celik, juru bicara Partai Keadilan dan Pembangunan (AK) yang berkuasa, juga mengecam Kurz.

“Orang ini (Kurz) adalah simbol Islamofobia, permusuhan terhadap Turki dan (Presiden Recep Tayyip) Erdogan di Eropa,” semburnya.

“Hanya mimpi mengharapkan dia berpihak pada mereka yang tertindas. Keberpihakannya pada penindas adalah kompas politiknya,” tambahnya.

Baca Juga:  Presiden Jokowi Tinjau Vaksinasi Massal di Lapangan Bhayangkara Mabes Polri

Sebelumnya, Kanselir Austria Sebastian Kurz, mengungkapkan bahwa pengibaran bendera Israel itu sebagai bentuk solidaritas.

“Hari ini bendera Israel dikibarkan di atap Kanselir Federal sebagai tanda solidaritas dengan #Israel…Bersama-sama kita berdiri di sisi Israel,” tweet Kurz pada sebuah foto.

Ketegangan meningkat sejak pengadilan Israel memerintahkan penggusuran keluarga Palestina dari lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem Timur.

Warga Palestina yang melakukan aksi protes solidaritas dengan penduduk di lingkungan itu kemudian menjadi sasaran pasukan Israel. Pasukan pendudukan juga menggerebek Masjid al-Aqsa saat salat tarawih.

Baca Juga:  Benny : Ada Kecurigaan Publik Mengenai Pelemahan KPK

Eskalasi ketegangan berikutnya mengakibatkan serangan udara oleh Israel di Gaza yang telah menewaskan sedikitnya 122 warga Palestina, menurut otoritas kesehatan Palestina.

Israel menduduki Yerusalem Timur selama perang Arab-Israel tahun 1967 dan mencaplok seluruh kota pada tahun 1980 dalam suatu tindakan yang tidak pernah diakui oleh komunitas internasional.

(Red/Sindonews)

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Gawat Proyek DD TA 2023 Tak Terealisasi Diduga Pangulu Lestari Indah Selewengkan Anggaran

27 Juni 2024 - 14:23 WIB

Terkait Video Mesum Mirip Sekda Taput, Polisi Layangkan Surat Panggilan Ke TS.

20 Juni 2024 - 08:57 WIB

Dinas Sosial Salurkan Bantuan Untuk Korban Kebakaran

4 Juni 2024 - 12:19 WIB

Tergabung Di Kloter 13 Kakan Kemenag Bersama Plt Bupati Lepas 318 Jemaah Haji Labuhanbatu

27 Mei 2024 - 08:18 WIB

Terpilih Secara Aklamasi Boster Sitio Pimpin Koni Labuhanbatu Hingga 2028

28 April 2024 - 08:52 WIB

Forkopimda Labuhanbatu dan Labura Buka Puasa Bersama Kapolres Labuhanbatu

24 Maret 2024 - 09:13 WIB

Trending di Tak Berkategori